Ketika Millenial Bersatu Bangun Masjid Rusak di Palu Akibat Bencana

Mikhael Gewati
Kompas.com - Rabu, 11 September 2019
Ketika Millenial Bersatu Bangun Masjid Rusak di Palu Akibat BencanaDOK. Humas Dompet DhuafaMusisi Roby Geisha Satria (memakai rompi hitam), didampingi Direktur Dakwah dan Layanan Masyarakat Dompet Dhuafa Filantropi Ahmad Shonhaji (sebelah kanan Geisha) bersama pengurus yayasan sekaligus pejabat pemerintahan setempat, melakukan peletakan batu pertama pembangunan masjid di Yayasan As Syakuur Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (10/9/2019).


KOMPAS.com
- Pagi itu, Selasa (10/9/2019), tampak ada yang berbeda di Yayasan As Syakuur di Jalan Lagarutu II, Kelurahan Tanamodindi, Kecamatan Mantikulore, Palu, Sulawesi Tengah.

Di kawasan itu terdengar merdu lantuan lagu “Membaca Pertanda” karya grup band V1Mast. Sementara itu, para santri dengan mengenakan bajumuslim terbaiknya duduk rapi di bawah tenda yang telah tersedia.

Ya, pagi itu mereka tengah berbahagia. Karena sebentar lagi di lokasi barupesantren mereka, akan dibangun masjid buah dari kebaikan program #MilenialBangunMasjid.

Program tersebut adalah bukti dari keprihatinan dan kepedulian kaum milenial untuk saudara sesama yang tengah tertimpa musibah.

Perlu diketahui, program #MilenialBangunMasjid bergulir karena terinspirasi dari lagu 'Membaca Pertanda' karya V1Mast yang berkolaborasi dengan Enau.

Baca juga: Dompet Dhuafa Bangun Masjid Bertemakan Merah Putih di Flores

Lagu ini dibuat Viza K. Mahasa salah satu personel V1Mast yang terinspirasi dari kejadian bencana alam di Indonesia. Melalui lagu ini, ia ingin menyuarakan bahwa Allah telah memberikan banyak pertanda lewat Al Quran, namun manusianya saja yang tidak peka.

V1Mast dan Enau kemudian menggandeng Dompet Dhuafa untuk bekerja sama dalam pembangunan Masjid di daerah bencana. Melalui gerakan #MilenialBangunMasjid mereka mengajakanak-anak muda untuk dapat menyisihkan sebagian pendapatannya untuk membantu membangun Masjid.

Nah, program yang berjalan sejak Ramadhan lalu, pada Selasa (10/9/2019) menggelar peletakan batu pertama untuk pembangunan kembali masjid tersebut.

“Terharu sekali, tidak bisa dijelaskan dengan kata-kata atas perkembangan program ini. Bahkan sudah sampai di tahap peletakan batu pertama,” kata Viza seperti dalam keterangan tertulis yang Kompas.con terima, Rabu(11/9/2019).

Ia pun mengatakan peletakan batu pertama tersebut adalah bukti nyata bila milenial bersatu hal baik bisa terjadi.

Baca juga: Fakta Terbaru Bantuan Palu dan Donggala, 500 Truk Bahan Makanan hingga Menampung Mahasiswa

Lebih lanjut Viza berharap agar semakin banyak orang yang berkontribusi diprogram Milenial Bangun Masjid, sampai masjid tersebut berdiri megah seutuhnya.

“Terima kasih sekali lagi untuk Dompet Dhuafa, Enau, Roby,dan pastinya milenial yang berkontribusi membuat mimpi kami jadi kenyataan,” ucap Viza.

Senada dengan kawan-kawan di V1Mast dan Enau, Direktur Dakwah Layanan Masyarakat Dompet Dhuafa Ahmad Shonhaji, mengucap syukur atas sinergi dari insan milenial untuk membangun kembali rumah-rumah Allah yang rusak karena bencana.

"Semoga kebaikan dalam program Milenial Bangun Masjid terus bergulir, menghimpun kebaikan dalam membangun lebih banyak lagi rumah Allah SWT," jelas dia yang hadir langsung dalam peletakan batu pertama pembangunan masjid tersebut.

Sebagai informasi, Program #MilenialBangunMasjid dalam perencanaannya akan bergulir hingga akhir Desember 2019.

Baca juga: Masjid Terapung di Palu yang Terdampak Tsunami Dijadikan Objek Wisata

Adapun masjid-masjid yang menjadi prioritas target programtersebut adalah yang biasa dipakai shalat Jumat, pengajian-pengajian, dan kegiatan-kegiatan keagamaan lainnya dengan potensi jamaah banyak, namun sekarang rusak dan tidak dapat digunakan.

Sementara itu, Roby 'Geisha' Satria selaku perwakilan darimanajemen V1mast dan Enau mengaku seperti ibarat mendapat durian runtuh melihat peletakan batu pertama pembangunan Masjid tersebut.

Pasalnya, kata dia, program #MilenialBangunMasjid tersebut, belum mereka aktivasi dengan maksimal. Namun donasi sudah banyak mengalir dan dibuktikan dari peletakan pembangunan masjid di Yayasan As Syakuur, di Palu, Sulawesi Tengah.

“Hari ini saya menyaksikan sendiri kebahagiaan dari bergulirnya program tersebut. Bersama Dompet Dhuafa, kami (V1Mast, Enau) dan para milenial Indonesia, turut merajut mimpi para santri,” jelas Geisha dalam sambutannya di peletakan batu pertama pembangunan masjid di Yayasan As Syakuur.

PenulisMikhael Gewati
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Guru Besar Hukum Islam: UU Pertanahan Perlu untuk Penguatan Wakaf
Guru Besar Hukum Islam: UU Pertanahan Perlu untuk Penguatan Wakaf
Dompet Dhuafa
Ketika Millenial Bersatu Bangun Masjid Rusak di Palu Akibat Bencana
Ketika Millenial Bersatu Bangun Masjid Rusak di Palu Akibat Bencana
Dompet Dhuafa
Kisah Amid, Dahulu Pemakai Narkoba, Kini Jadi Petani Berdaya
Kisah Amid, Dahulu Pemakai Narkoba, Kini Jadi Petani Berdaya
Dompet Dhuafa
Dompet Dhuafa Beri Alquran dan Layanan Penghapusan Tato
Dompet Dhuafa Beri Alquran dan Layanan Penghapusan Tato
Dompet Dhuafa
Dompet Dhuafa Bangun Masjid Bertemakan Merah Putih di Flores
Dompet Dhuafa Bangun Masjid Bertemakan Merah Putih di Flores
Dompet Dhuafa