Cerita Pedagang Bakso Keliling, Jatuh Bangun Sekolahkan Anak hingga Sarjana

Farhanah
Kompas.com - Jumat, 7 Februari 2020
Cerita Pedagang Bakso Keliling, Jatuh Bangun Sekolahkan Anak hingga SarjanaDompet DhuafaKisah Joni Mingun, pedagang bakso tangguh binaan Dompet Dhuafa dan Miwon, jatuh bangun demi sekolah anak-anak.

KOMPAS.com - Namanya, Joni Armani Mingun (52), pedagang bakso asal Wonogiri, Jawa Tengah. Meski hanya seorang pedagang bakso, pria ini sukses menyekolahkan anak-anaknya hingga sarjana.

Ia mulai memasak bakso sejak pukul 02.00 Waktu Indonesia Barat (WIB) dini hari, barulah berkeliling pada pukul 09.00 WIB pagi hingga sore.

Bakso dagangannya dibandrol hanya Rp 10.000 per mangkok dan selalu habis terjual 200 porsi setiap hari.

Joni kerap mangkal di kawasan Jalan Masjid Al-Fallah, Pasar Minggu Jakarta Selatan. Namun, perjalanan hidupnya sebagai pedagang bakso tak mulus-mulus saja.

Baca juga: Di Lombok Utara, Dompet Dhuafa Gelar Pelatihan Sekolah Madrasah Aman Bencana

Dalam keterangan tertulisnya, Jumat (7/2/2020), diceritakan, sejak lulus Sekolah Teknik Menengah (STM) pada 1984, Joni nekat hijrah ke Jakarta untuk memulai usaha bengkel bersama pamannya di kawasan Pasar Minggu.

Namun tak berlangsung lama, ia memutuskan pulang ke Wonogiri dan menikah.

Joni kemudian menghidupi istri dan anaknya dengan bekerja di bengkel, hingga setahun kemudian memulai bisnis bengkelnya sendiri. Namun, usahanya bangkrut.

"Bagaimana nanti kalau punya anak ya? Dia makan apa? Akan seperti apa hidupnya?", pikir Joni kala itu.

Demi istri dan anaknya, ia pun memutuskan berdagang bakso. Namun sayang usahanya itu belum membuahkan hasil. 

Baca juga: Di Jayapura, Dompet Dhuafa Kenalkan Materi Gizi Seimbang

"Dagang bakso di Wonogiri gagal, di Kranji gagal, di Cirebon gagal, di Pondok Cabe juga gagal", jelas Joni.

Setelah gagal di tiga daerah tersebut, Joni memutuskan kembali ke Pasar Minggu, Jakarta Selatan untuk berdagang bakso keliling.

"Gerak, jemput bola," kata Joni.

Ikuti program pedagang tangguh

Beruntunglah Joni, pada 2004 ia bertemu tim Karya Masyarakat Mandiri (KMM) Dompet Dhuafa yang sedang melakukan assesment program ‘Pedagang Tangguh’ ke-3 bersama Miwon.

Dengan semangat, Joni pun menyiapkan berkas dan data administrasi untuk ikut serta program itu.

Baginya, ini adalah kesempatan dan rezeki agar mendapatkan wawasan baru dari pelatihan-pelatihan yang digelar.

"Waktu itu acaranya di tempat Miwon, sekaligus pendistribusian paket bantuannya. Jadi kami para pedagang mengambil gerobak bantuannya di daerah Cakung, Jakarta Timur," kenang Joni.

"Ada sebanyak 104 gerobak. Sebagian bawa pulang pakai mobil, yang lain karena senangnya, gerobak di bawa dorong sendiri konvoi beramai-ramai dari Cakung," tambah Joni.

Baca juga: Berikan Layanan Spiritual, RSUD Kota Depok Gandeng Dompet Dhuafa

Ia pun mensyukuri bantuan tersebut, karena gerobak yang diberikan lebih bagus, yakni berbahan alumunium.

Belum lagi, Joni dan pedagang lainya juga mendapatkan bantuan kompor, gas, mangkok, Miwon 2 kilogram (kg) per orang, dan bahan baku untuk sebulan serta masih banyak lagi.

"Selama dua tahun, kami mengikuti pelatihan tentang produksi hingga kiat berdagang bakso. Ketika pelatihan, malah saya ikut bantu mengarahkan teman-teman membuat bakso," kata Joni sambil terkekeh.

Asal tahu saja dari program pedagang tangguh tersebut ada banyak anggota yang mengikutinya telah menjadi pedagang suskes, termasuk Joni.

Baca juga: Dompet Dhuafa Latih Kesiapsiagaan Bencana Guru TK

Bahkan kini, Joni tidak hanya berdagang bakso keliling saja. Ia sudah mampu menerima pesanan atau order baksos untuk berbagai acara.

"Kalau ingat masa perjuangan itu, ya untuk jadi cerita masa lalu," kata dia.

Meski sukses berjualan bakso, Joni berharap anak-anaknya bisa lebih sukses darinya.

PenulisFarhanah
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Kisah Blusukan Dompet Dhuafa Bagikan Sembako untuk Masyarakat Terdampak Corona
Kisah Blusukan Dompet Dhuafa Bagikan Sembako untuk Masyarakat Terdampak Corona
Inspirasi
 Dompet Dhuafa Targetkan Pasang 1.000 Bilik Disinfektan
Dompet Dhuafa Targetkan Pasang 1.000 Bilik Disinfektan
Inspirasi
Psikolog Dompet Dhuafa Jelaskan Pentingnya Manajemen Stres saat Pandemi Covid-19
Psikolog Dompet Dhuafa Jelaskan Pentingnya Manajemen Stres saat Pandemi Covid-19
Inspirasi
Metode Tanam SRI, Upaya Dompet Dhuafa Jaga Sumber Pangan saat Pandemi Covid-19
Metode Tanam SRI, Upaya Dompet Dhuafa Jaga Sumber Pangan saat Pandemi Covid-19
Inspirasi
Dompet Dhuafa Produksi dan Distribusikan Bilik Disinfektan ke RSD Wisma Atlet
Dompet Dhuafa Produksi dan Distribusikan Bilik Disinfektan ke RSD Wisma Atlet
Inspirasi
Melalui Ngaji Online Bareng, Taqy Malik dan Fathur Ajak Masyarakat Berdonasi
Melalui Ngaji Online Bareng, Taqy Malik dan Fathur Ajak Masyarakat Berdonasi
Inspirasi
RS Kartika Pulomas Produksi Sendiri Disinfektan dan Hand Sanitizer
RS Kartika Pulomas Produksi Sendiri Disinfektan dan Hand Sanitizer
Inspirasi
Dompet Dhuafa Bagikan
Dompet Dhuafa Bagikan "Hygine Kit" kepada Kelompok Rentan Terkena Covid-19
Inspirasi
Dalam 3 Hari, Dompet Dhuafa Terima Lebih dari 100 Permintaan Penyemprotan Disinfektan
Dalam 3 Hari, Dompet Dhuafa Terima Lebih dari 100 Permintaan Penyemprotan Disinfektan
Inspirasi
Cegah Penyebaran Virus Corona, Dompet Dhuafa Lakukan Berbagai Upaya
Cegah Penyebaran Virus Corona, Dompet Dhuafa Lakukan Berbagai Upaya
Inspirasi
Tangani Virus Corona, Dompet Dhuafa Siapkan 3 Rumah Sakitnya
Tangani Virus Corona, Dompet Dhuafa Siapkan 3 Rumah Sakitnya
Inspirasi
Dompet Dhuafa akan Bangun 50 DD Klinik di Indonesia, Pertama di Tangerang
Dompet Dhuafa akan Bangun 50 DD Klinik di Indonesia, Pertama di Tangerang
Inspirasi
Tenaga Kesehatan Antusias Ikuti Bimbingan Rohani Pasien dari Dompet Dhuafa
Tenaga Kesehatan Antusias Ikuti Bimbingan Rohani Pasien dari Dompet Dhuafa
Inspirasi
Ini Alasan Dompet Dhuafa Raih Predikat sebagai NGO Islam Terfavorit
Ini Alasan Dompet Dhuafa Raih Predikat sebagai NGO Islam Terfavorit
Inspirasi
Gandeng Tokopedia, Dompet Dhuafa Salurkan Ribuan Kacamata ke Pelajar
Gandeng Tokopedia, Dompet Dhuafa Salurkan Ribuan Kacamata ke Pelajar
Inspirasi