Optimalkan Produktivitas Pertanian, Dompet Dhuafa Gandeng UGM Ciptakan Inovasi

Dwi Nur Hayati
Kompas.com - Kamis, 29 April 2021
Penandatanganan nota kerja sama antara Dompet Dhuafa dengan Universitas Gajah Mada, Yogyakarta, Rabu (28/4/2021).DOK. Humas Dompet Dhuafa Penandatanganan nota kerja sama antara Dompet Dhuafa dengan Universitas Gajah Mada, Yogyakarta, Rabu (28/4/2021).

KOMPAS.comDompet Dhuafa menggandeng Universitas Gadjah Mada (UGM) dalam menciptakan berbagai inovasi guna merealisasikan produktivitas hasil pertanian yang optimal.

"Tentu kami tidak bisa bekerja sendiri. Kami butuh dukungan banyak dari para pihak yang expert di bidangnya masing-masing," ujar Ketua Yayasan Dompet Dhuafa Republika Nasyith Majidi, dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Kamis (29/4/2021).

Untuk itu, lanjut Nasyith, Dompet Dhuafa merangkul banyak pihak dan salah satunya adalah UGM yang memiliki expertise di banyak disiplin ilmu.

Pernyataan tersebut Nasyith Majidi sampaikan dalam sambutannya saat penandatanganan nota kerja sama antara Dompet Dhuafa dengan UGM di Yogyakarta, Rabu (28/4/2021).

Baca juga: Gandeng Komunitas Kampung Bacili, Dompet Dhuafa Garap Mural Mitigasi Bencana

Adapun kerja sama tersebut akan bergerak dalam penguatan pengelolaan zakat produktif di sektor pertanian, perikanan dan peternakan. Pengelolaan ini akan dimanfaatkan untuk pembiayaan beragam program pemberdayaan tersebut.

Dompet Dhuafa berharap, dampak yang dihasilkan dapat menstabilkan rantai pemasaran termasuk harga hasil panen. Dengan begitu, para petani dan peternak dapat memasuki level yang lebih baik.

Badan amal ini meyakini dengan mengembangkan dan menumbuhkan skala ekonomi masyarakat dari aspek pertanian, peternakan dan perikanan yang digeluti dapat memberikan dampak yang optimal.

Namun, Dompet Dhuafa menyadari, tujuan tersebut tidak dapat bergulir dengan kerja secara mandiri.

Dibutuhkan kolaborasi yang terukur, berupa pengembangan teknologi pertanian, peternakan dan perikanan secara maksimal.

Baca juga: Menggantungkan Harapan pada Teknologi Pertanian...

Selain itu, diperlukan pula tenaga pendamping yang handal serta hasil kaji dampak (riset) yang teruji sebagai tolok ukur keberhasilannya. Salah satunya melalui kerja sama dengan UGM.

Senada dengan Nasyith, Rektor UGM Panut Mulyono menyatakan, UGM terbuka dan siap membantu serta bersinergi dengan Dompet Dhuafa di berbagai bidang.

“Dari kerja sama ini diharapkan dapat memberikan manfaat yang luas bagi masyarakat,” ujarnya.

Sebagai lembaga sosial kemanusiaan, Dompet Dhuafa berfokus dalam meningkatkan pemberdayaan masyarakat pra sejahtera, terutama di pedesaan. Pemberdayaan ini turut menyasar pada sektor pertanian, peternakan dan perikanan.

Menurut Dompet Dhuafa, para pelaku pada sektor tersebut banyak terhimpit masalah ekonomi (saat ini).

Baca juga: Lewat Grebek Kampung, Dompet Dhuafa Bantu Kampung Halimun Cianjur

Padahal, Indonesia terkenal dengan julukan “gemah ripah loh jinawi”. Artinya, negeri agraris kepulauan dengan perairan dan lahan pertanian yang begitu luas.

Namun, sayangnya nasib sebagian besar petani atau petani tambak maupun nelayan masih belum masuk di level sejahtera.

Terlebih, biaya tinggi dan manajemen penghasilan yang tak seberapa, membuat banyak petani kelimpungan.

Ada sejumlah masalah yang mengintai pertanian di saat krisis pandemi Covid-19. Pertama, lahan sawah kian menyusut.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, luas lahan baku sawah menurun dari 8,1 juta hektar (ha) pada 2015 menjadi 7,5 juta ha empat tahun setelahnya pada 2019.

Baca juga: Kementan Sebut Produksi Pangan Terkendali

Masalah kedua, upah sektor pertanian, perkebunan, dan perikanan turun 5,95 persen akibat pandemi Covid-19. Dari seluruh lapangan usaha, sektor ini turun menempati posisi kedelapan.

Rata-rata upah pekerja di sektor tersebut sebesar Rp 1.907.188 per bulan atau kedua terendah dari 12 lapangan pekerjaan utama yang ada.

Artinya, sektor pertanian, perkebunan, dan perikanan belum mampu sepenuhnya menjadi bantalan ekonomi dalam masa resesi.

Minimnya kesejahteraan petani di kala pandemi juga tergambar dari nilai tukar petani (NTP) yang sempat menyentuh titik terendah pada Mei 2020, yakni 99,47.

Baca juga: Peduli Kesejahteraan Petani, Kementan Bentuk Tim Terpadu Gerakan Serap Gabah

Penyebabnya adalah penurunan indeks harga yang diterima petani (IT) lebih besar dari harga yang dibayar petani (IB).

Rinciannya, IT menurun 0,86 persen dan IB turun 0,01 persen. Petani terbilang sejahtera bila NTP menyentuh 100.

PenulisDwi Nur Hayati
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Kisah Putra dan Cahaya, Adik-Kakak Penerima Manfaat Dompet Dhuafa yang Kehilangan Kedua Orangtua
Kisah Putra dan Cahaya, Adik-Kakak Penerima Manfaat Dompet Dhuafa yang Kehilangan Kedua Orangtua
Inspirasi
Bersama KitaBisa dan Rachel Vennya, Dompet Dhuafa Borong Dagangan Dua Ibu di Bekasi
Bersama KitaBisa dan Rachel Vennya, Dompet Dhuafa Borong Dagangan Dua Ibu di Bekasi
Inspirasi
Tingkatkan Produksi Peternakan, Dompet Dhuafa dan MTT Telkomsel Sumbangteng Berkolaborasi
Tingkatkan Produksi Peternakan, Dompet Dhuafa dan MTT Telkomsel Sumbangteng Berkolaborasi
Inspirasi
Berkat Tim Barzah, Ibu Ini Bisa Makamkan Anaknya di Kampung dengan Layak
Berkat Tim Barzah, Ibu Ini Bisa Makamkan Anaknya di Kampung dengan Layak
Inspirasi
Ambulans untuk Palestina, Bentuk Kepedulian Dompet Dhuafa Bersama British Propolis
Ambulans untuk Palestina, Bentuk Kepedulian Dompet Dhuafa Bersama British Propolis
Inspirasi
Dompet Dhuafa Bersama GKR Indonesia Gelar Vaksinasi untuk Panyandang Disabilitas di Yogyakarta
Dompet Dhuafa Bersama GKR Indonesia Gelar Vaksinasi untuk Panyandang Disabilitas di Yogyakarta
Inspirasi
Dukung PJJ, Adira Finance Syariah Gandeng Dompet Dhuafa Pasang 200 Wifi Gratis
Dukung PJJ, Adira Finance Syariah Gandeng Dompet Dhuafa Pasang 200 Wifi Gratis
Inspirasi
Cegah Penularan Covid-19 di Jabar, Dompet Dhuafa Gelar Vaksinasi Massal Gratis
Cegah Penularan Covid-19 di Jabar, Dompet Dhuafa Gelar Vaksinasi Massal Gratis
Inspirasi
Peringati Idul Yatama, Dompet Dhuafa Gandeng Ponpes An-nur Bogor Gelar Khitanan Massal
Peringati Idul Yatama, Dompet Dhuafa Gandeng Ponpes An-nur Bogor Gelar Khitanan Massal
Inspirasi
Muliakan Anak Yatim di Depok, Dompet Dhuafa Ajak Mereka Belanja Kebutuhan Pokok
Muliakan Anak Yatim di Depok, Dompet Dhuafa Ajak Mereka Belanja Kebutuhan Pokok
Inspirasi
Dompet Dhuafa Singgalang Jadi Juara 1 ZISWAF FESyar 2021 Tingkat Sumbar dan Sumatera
Dompet Dhuafa Singgalang Jadi Juara 1 ZISWAF FESyar 2021 Tingkat Sumbar dan Sumatera
Inspirasi
Berdayakan UMKM Lokal, Dompet Dhuafa Ajak Pelaku Usaha Produksi Paket Bantuan Covid-19
Berdayakan UMKM Lokal, Dompet Dhuafa Ajak Pelaku Usaha Produksi Paket Bantuan Covid-19
Inspirasi
Gandeng Dompet Dhuafa, UMKM Pasar Santa Salurkan 150 Paket Makanan untuk Kelompok Rentan
Gandeng Dompet Dhuafa, UMKM Pasar Santa Salurkan 150 Paket Makanan untuk Kelompok Rentan
Inspirasi
Bersama Gernas MUI, Dompet Dhuafa Targetkan 2.000 Vaksin Covid-19 untuk Warga Bogor Barat
Bersama Gernas MUI, Dompet Dhuafa Targetkan 2.000 Vaksin Covid-19 untuk Warga Bogor Barat
Inspirasi
Ajak Masyarakat Peduli Nakes, Dompet Dhuafa Serukan Gerakan “Surat untuk Nakes”
Ajak Masyarakat Peduli Nakes, Dompet Dhuafa Serukan Gerakan “Surat untuk Nakes”
Inspirasi