Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Amalia Purnama Sari
Kompas.com - Senin, 20 September 2021
Sosok Alex Sugianto (25), kuli bangunan yang bekerja membangun pusat belajar mengaji (PBM) Cahaya Negeri, Kecamatan Abung Barat, Lampung Utara. Ia rela memberikan hampir semua upahya untuk ikut wakaf membangun Masjid Az ZahraDOK. Humas Dompet Dhuafa Sosok Alex Sugianto (25), kuli bangunan yang bekerja membangun pusat belajar mengaji (PBM) Cahaya Negeri, Kecamatan Abung Barat, Lampung Utara. Ia rela memberikan hampir semua upahya untuk ikut wakaf membangun Masjid Az Zahra

KOMPAS.com – Alex Sugianto (25) merupakan kuli bangunan dari Desa Cahaya Negeri, Kabupaten Lampung Utara yang mengikhlaskan upahnya untuk membantu pembangunan Masjid Az Zahra.

“Kemarin sore terima upah, malamnya langsung saya wakafkan. Uang upah itu saja belum sampai rumah, sekarang sisa Rp 140.000,” terang Alex, dikutip dari keterangan tertulis resmi Dompet Dhuafa, Senin (20/9/2021).

Ia mengaku bahwa upah yang diterimanya saat itu tidak bertepatan dengan hari gajian.

“Saya sengaja minta kepada bos agar diberikan upah terlebih dahulu agar bisa mengikuti wakaf pembangunan Masjid (Az Zahra),” terangnya saat ditemui tim Dompet Dhuafa kala itu, Rabu (15/9/2021).

Baca juga: Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Pemuda lulusan sekolah menengah pertama (SMP) di Palembang tersebut tanpa ragu menyisihkan sebagian upahnya senilai Rp 700.000 untuk membeli material bahan bangunan berupa pasir satu truk.

Pasir itu kemudian didonasikan sebagai wakaf untuk membangun masjid di pusat belajar mengaji (PBM) Az Zahra Dompet Dhuafa, Desa Cahaya Negeri, Kecamatan Abung Barat, Lampung Utara.

Alex menuturkan, dirinya sudah sejak lama memiliki niatan untuk berwakaf. Ia bahkan sempat bertanya ke orangtuanya.

“Tanya ke Bapak dan sangat mengizinkan. Belum lama ini juga kadang ikut mengaji di PBM kalau malam. Saya bertanya-tanya dan dalami tentang wakaf kepada ustaz,” cerita dia.

Baca juga: Peduli Pedagang Kecil, Dompet Dhuafa Lakukan Aksi “Borong Dagangan Pedagang”

Sosok Alex Sugianto (25), kuli bangunan yang bekerja membangun pusat belajar mengaji (PBM) Cahaya Negeri, Kecamatan Abung Barat, Lampung Utara. Ia rela memberikan hampir semua upahya untuk ikut wakaf membangun Masjid Az ZahraDOK. Humas Dompet Dhuafa Sosok Alex Sugianto (25), kuli bangunan yang bekerja membangun pusat belajar mengaji (PBM) Cahaya Negeri, Kecamatan Abung Barat, Lampung Utara. Ia rela memberikan hampir semua upahya untuk ikut wakaf membangun Masjid Az Zahra

Setelah memahami pentingnya wakaf, Alex pun kian bersemangat. Terlebih, kata dia, momen wakafnya bertepatan dengan peletakkan batu pertama.

Tak disangka, niat baiknya itu telah diketahui sebagian besar orang di lingkungan masjid. Alex bahkan tidak menduga jika ambassador Dompet Dhuafa Ismail A Said sangat terharu dengan niat baiknya.

Kepada tim Dompet Dhuafa, Ismail menceritakan kebaikan Alex. Ia mengaku bahwa kuli bangunan tersebut sempat mendapatkan sambutan dan gelaran simbolis peletakkan batu pertama sebagai tanda resminya ikhtiar bersama.

“Masjid (Az Zahra) ada untuk melengkapi pesantren dan tentu sangat terbuka untuk masyarakat. Saya berharap PBM bisa dimanfaatkan untuk belajar tahfiz para lansia Cahaya Negeri,” harap Ismail.

Baca juga: Kisah Putra dan Cahaya, Adik-Kakak Penerima Manfaat Dompet Dhuafa yang Kehilangan Kedua Orangtua

Lebih lanjut, dia mengungkapkan sangat terharu dengan donasi yang diberikan masyarakat, salah satunya dari Alex.

“Semalam saya dengar ada pekerja bangunan di PBM yang mendonasikan penghasilannya untuk memberi material pasir sebagai bentuk wakaf ke pembangunan masjid,” ucap dia, terharu.

Aksi nyata Alex memang sudah seharusnya menginspirasi khalayak ramai. Dengan hasil upah bekerja sebagai kuli bangunan di PBM Cahaya Negeri, ia bertekad untuk memberikan wakaf.

Setelah memberi wakaf pun ia masih tampak bersahaja. Selepas bekerja ia terlihat menanggalkan semua peralatan bekerja dan bergegas pulang menggunakan sepeda.

“Maaf ya, Mas, daripada uang sebanyak itu saya gunakan untuk menraktir cewek dan jajan habis tidak jelas, mending saya wakafkan. Setelah wakaf, lega sekali itu, rasanya plong,” kata Alex.

Baca juga: Bersama KitaBisa dan Rachel Vennya, Dompet Dhuafa Borong Dagangan Dua Ibu di Bekasi

PenulisAmalia Purnama Sari
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Berikan 2.000 Dosis Vaksin untuk Masyarakat Lombok Barat
Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Berikan 2.000 Dosis Vaksin untuk Masyarakat Lombok Barat
Inspirasi
Hadiri TB Summit 2021, Dompet Dhuafa Dukung Percepatan Pengurangan Kasus TBC di Indonesia
Hadiri TB Summit 2021, Dompet Dhuafa Dukung Percepatan Pengurangan Kasus TBC di Indonesia
Inspirasi
Implementasikan Hari Kesehatan Mental Sedunia, Dompet Dhuafa Ajak Penyandang Disabilitas Mental Rekreasi Edukasi
Implementasikan Hari Kesehatan Mental Sedunia, Dompet Dhuafa Ajak Penyandang Disabilitas Mental Rekreasi Edukasi
Inspirasi
Gandeng Ian Kapal, Dompet Dhuafa Berikan Kaki Palsu kepada 12 Penyandang Disabilitas
Gandeng Ian Kapal, Dompet Dhuafa Berikan Kaki Palsu kepada 12 Penyandang Disabilitas
Inspirasi
Tingkatkan Literasi Wakaf Anak Muda, Dompet Dhuafa Kampanyekan #WakeUpWakaf
Tingkatkan Literasi Wakaf Anak Muda, Dompet Dhuafa Kampanyekan #WakeUpWakaf
Inspirasi
Berkat Sumur Bor Dompet Dhuafa, Warga Desa Suro, Banyumas Bisa Nikmati Air Bersih
Berkat Sumur Bor Dompet Dhuafa, Warga Desa Suro, Banyumas Bisa Nikmati Air Bersih
Inspirasi
Bina Mualaf dengan Baik, Dompet Dhuafa Raih LDK Award 2021 dari MUI
Bina Mualaf dengan Baik, Dompet Dhuafa Raih LDK Award 2021 dari MUI
Inspirasi
Keluar dari Dunia Hitam, Maman Dapatkan Ketenangan Hidup dengan Menjadi Petani
Keluar dari Dunia Hitam, Maman Dapatkan Ketenangan Hidup dengan Menjadi Petani
Inspirasi
Ajak Masyarakat Berwakaf, Dompet Dhuafa Gelar Aksi “Wake-Up Wakaf”
Ajak Masyarakat Berwakaf, Dompet Dhuafa Gelar Aksi “Wake-Up Wakaf”
Inspirasi
Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Hadirkan Klinik Apung di Lombok Barat, Bupati Fauzan Khalid: Sangat Membantu Kami
Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Hadirkan Klinik Apung di Lombok Barat, Bupati Fauzan Khalid: Sangat Membantu Kami
Inspirasi
Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki
Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki
Inspirasi
Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau
Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau
Inspirasi
Lewat
Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu
Inspirasi
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah
Inspirasi
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik
Inspirasi