Di Seminar Womenpreneur, CEO Buttonscarves Blak-blakan Ungkap Latar Belakangnya

Kompas.com - 18/05/2024, 11:52 WIB
Yakob Arfin Tyas Sasongko,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

Linda Anggrea selaku CEO Buttonscarves-jenama fesyen premium Indonesia-berbagi inspirasi dan cerita motivasi kepada ratusan mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Manahemen (STIM) Budi Bakti Bogor pada Seminar Kewirausahaan Womanpreneur: Berkarya dan Berdaya di Aula Masjid Al Madinah, Kawasan Pemberdayaan Zona Madina, Parung, Bogor, Jawa Barat, Kamis (16/5/2024).DOK. Dompet Dhuafa Linda Anggrea selaku CEO Buttonscarves-jenama fesyen premium Indonesia-berbagi inspirasi dan cerita motivasi kepada ratusan mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Manahemen (STIM) Budi Bakti Bogor pada Seminar Kewirausahaan Womanpreneur: Berkarya dan Berdaya di Aula Masjid Al Madinah, Kawasan Pemberdayaan Zona Madina, Parung, Bogor, Jawa Barat, Kamis (16/5/2024).

KOMPAS.com – Chief Executive Officer (CEO) Buttonscarves Linda Anggrea blak-blakan menceritakan latar belakang dirinya sebagai pelaku usaha kepada ratusan mahasiswa.

Hal tersebut dikatakan Linda saat menghadiri seminar bertajuk “Womenpreneur: Berdaya dan Berkarya” yang digelar Dompet Dhuafa di Aula Masjid Al Madinah, Kawasan Pemberdayaan Zona Madina, Parung, Kota Bogor, Jawa Barat, Kamis (16/5/2024).

Diikuti ratusan mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Manajermen (STIM) Budi Bakti Bogor, Linda menceritakan lahir di sebuah pelosok desa di Provinsi Riau yang jauh dari hiruk-pikuk perkotaan.

“Saya anak desa yang lahir 33 tahun lalu di pelosok Riau. Pada 1991, listrik di desa kami pun hanya ada saat malam hari, nonton TV hanya hari Minggu. Dengan kondisi tersebut, saya ingin mengubah nasib,” ujar Linda dalam rilis pers yang diterima Kompas.com, Sabtu (18/5/2024).

Kedua orangtuanya, kata Linda, juga tidak pernah merasakan duduk di bangku sekolah menengah atas. Namun bagi Linda, hal inilah yang menjadi pijakan motivasi Linda untuk menginspirasi dan bangkit.

Linda mengungkapkan bahwa dirinya ingin merasakan berbagai pengalaman dan peluang-peluang yang ada. Ia pun meminta izin kepada orangtua untuk bersekolah di ibu kota provinsi, kemudian SMA merantau di Jakarta.

Baca juga: Lewat Pesantren Gemilang, Dompet Dhuafa Ajak Donatur Lansia Jalin Silaturahmi dan Saling Memotivasi

Di Jakarta, Linda melanjutkan kuliah jurusan Manajemen Keuangan di Universitas Indonesia. Ia tak mau menyia-nyiakan kesempatan belajar di kampus bergengsi itu.

“Saat di kelas saya selalu ingin duduk di kursi depan agar mudah menyerap ilmu sebanyak-banyaknya dari pengajar. Lulus berpredikat Cumlaude membuka peluang saya bekerja di Bank Indonesia (BI) dan CT Corp,” ungkapnya.

Bagi Linda, untuk mencapai kesuksesan tidak ada yang instan. Sebaliknya, diperlukan upaya untuk belajar disertai doa, usaha, dan konsistensi.

“Saya berprinsip, kita harus aware dengan sekitar untuk melihat setiap peluang. Kesempatan bisa datang dari mana saja. Hal-hal kecil pun bisa jadi peluang bisnis,” kata Linda.

Linda menceritakan, pengalaman menangkap peluang sudah dilakukannya sejak sekolah dasar.

Baca juga: Jadi Perantara Kebaikan, Dompet Dhuafa Siap Terima Hibah dari NAMA Foundation untuk Kaum Dhuafa

Kala itu bulan Ramadhan, Linda melihat peluang adanya kebutuhan anak-anak sepermainannya, yaitu kembang api. Linda pun membeli kembang api dan menjualnya kembali.

Berkat hasil penjualan kembang api, ia dapat membeli baju lebaran atas usahanya sendiri.

Begitu pun awal mula dirinya mencetuskan bisnis Buttonscarves. Sebagai perempuan muslim, ia melihat kebutuhan muslimah terhadap kebutuhan sandang yang digunakan sehari-hari. Bahkan, menjadi fesyen.

“Bikin jenama fesyen berawal dari hal sederhana. Ingin punya usaha yang banyak impact untuk perempuan. Karena perempuan punya kesempatan yang sama untuk sama-sama berkontribusi dan berkarya. Ternyata Indonesia itu penduduk muslim terbesar di dunia. Dan bagi muslimah, hijab jadi salah satu item produk outfit sehari-hari,” tuturnya.

Bersama mitra kebaikan Buttonscarves, Dompet Dhuafa gelar Seminar Kewirausahaan Womanpreneur: Berkarya dan Berdaya di Aula Masjid Al Madinah, Kawasan Pemberdayaan Zona Madina, Parung, Bogor, Jawa Barat, Kamis (16/5/2024). Gelaran tersebut diikuti ratusan mahasiswa STIM Budi Bakti dan para pelaku UMKM  binaan Dompet Dhuafa.
DOK. Dompet Dhuafa Bersama mitra kebaikan Buttonscarves, Dompet Dhuafa gelar Seminar Kewirausahaan Womanpreneur: Berkarya dan Berdaya di Aula Masjid Al Madinah, Kawasan Pemberdayaan Zona Madina, Parung, Bogor, Jawa Barat, Kamis (16/5/2024). Gelaran tersebut diikuti ratusan mahasiswa STIM Budi Bakti dan para pelaku UMKM binaan Dompet Dhuafa.

Ia pun melihat adanya kesenjangan antara permintaan dan suplai. Hal ini menjadi peluang untuk mengembangkan bisnis fesyen muslim.

“Saya berpesan, serap ilmu dari pengajar sebanyak-banyaknya untuk bekerja atau berwirausaha. Untuk bisa berprestasi, dibutuhkan jiwa yang kuat untuk berdiri di depan,” jelas Linda.

Dalam enam bulan pertama, segala aktivitas Buttonscarves dilakukannya sendiri. Demi membuat produk dan melayani penjualan, Linda mengorbankan waktu dan tenaganya pun membagi peran sebagai seorang ibu pada 2016.

Dari modal yang ia tabung saat bekerja, Buttonscarves lahir dari ruang kecil. Kini, gaungnya mendunia.

Buttonscarves hadir dalam ragam pameran fesyen di Jakarta, Dubai, New York, hingga Paris Fashion Week. Kini, Buttonscarves Store telah hadir di hampir seluruh Indonesia dan Malaysia.

Dalam perjalanan delapan tahun bisnisnya, ia turut berinovasi dengan membangun komunitas bernama The BS Lady.

Linda berupaya menanamkan nilai kebaikan yang hubungannya tercermin. Dari situ, mereka membuat gerakan-gerakan baru, kebaikan pun menyebar.

Baca juga: Kisah Ayu, Bidan Dompet Dhuafa yang Bantu Persalinan Saat Karhutla 

Bagi Linda, inovasi merupakan kunci untuk membuka berbagai kesempatan dan peluang yang akan datang. Menjadi berbeda adalah jalan yang ia pilih dalam Buttonscarves.

“80 persen tim Buttonscarves adalah perempuan. Kami juga bangun komunitas The BS Lady. Kami tawarkan bahwa BS bukan sekedar produk namun inovasi berbeda. Dan menjadi berbeda adalah pilihan. Ini sekaligus tantangan bagi saya, perempuan memimpin bisnis, jangan pernah takut memulai. Karena berani memulai itu adalah awal untuk kita mencapai milestone and achievement di kemudian hari,” papar Linda.

Linda menilai, tak sedikit kalangan perempuan yang menilai diri sendiri tidak mampu. Padahal, menurutnya, perempuan punya kapasitas mumpuni sebab punya kesempatan yang sama.

“Jika perempuan bergerak sendiri maka dampaknya kecil. Sebaliknya, akan berdampak besar jika bergerak bersama. Indonesia ke depan punya ekonomi besar. Ini adalah peluang besar. Jadi, keep the spirit! Berusaha maksimal untuk gapai impian,” katanya.

Peduli kemanusiaan

Sebagai informasi, sebelumnya Buttonscarves bersama Modinity Group turut menyalurkan amanah donasi melalui Dompet Dhuafa atas bentuk kepeduliannya terhadap Gaza di Palestina.

Seluruh hasil penjualan tiket Kajian Akbar: Doa Untuk Palestina didonasikan melalui Dompet Dhuafa.

Tidak berhenti di situ, ajakan kebaikan jenama fesyen yang tergabung dalam Modinity Group turut mengamanahkan bantuan untuk Palesina via Dompet Dhuafa.

Untuk memberikan ruang apresiasi terhadap bentuk ekspresi kepedulian terhadap kemanusiaan yang ditunjukkan masyarakat Indonesia, khususnya Buttorscarves yang begitu beragam, Dompet Dhuafa bersama STIM Budi Bakti memberikan sebuah penghargaan kepada para pegiat kemanusiaan, salah satunya Linda Anggrea.

Baca juga: Jalankan Amanah Donatur, Dompet Dhuafa Berbagi Parsel Ramadhan untuk Warga Palestina

Buttonscarves merupakan kolaborator kebaikan yang telah banyak mendedikasikan program-program kemanusiaan melalui Dompet Dhuafa.

Simbolis pemberian penghargaan diserahkan langsung oleh Wakil Ketua Pengurus Dompet Dhuafa Herdiansyah kepada Linda Anggrea.

Dalam kesempatan itu, Herdiansyah menyampaikan rasa syukur Dompet Dhuafa berteman baik dengan seorang Linda, Buttonscarves, yang kerap berderma memberi kepedulian dan kecintaan pada banyak orang.

“Hari ini belajar banyak dari Mbak Linda. Hal baik dan hebat supaya dapat menyerap pengalaman seperti Mbak Linda. Kami percaya gerakan-gerakan kecil dilakukan menerus akan sukses, walau tantangannya berat,” kata Herdiansyah.

Ia bercerita, pada 2009, Zona Madina mulai dibangun dari luas area 8,5 hektar (ha) yang terdiri dari rumah sakit, kawasan pemberdayaan kebun, masjid, dan kampus.

“Itu cita-cita bersama Klaster Madaya, Klas tercerahkan, mandiri dan berdaya,” ucap Herdiansyah.

Baca juga: Suarakan Kemerdekaan Palestina, Dompet Dhuafa Sulsel Bersama MAN Gelar Sound of Humanity

Pada kesempatan sama, Sekretaris Pengurus Dompet Dhuafa, Etika Setiawanti Etika Setiawanti mengatakan, Dompet Dhuafa konsisten melibatkan perempuan.

Adapun Buttonscarves menjadi pelaku kolaborator kebaikan yang memberi semangat perempuan untuk berdampak besar bersama-sama.

“Setiap manusia punya kesempatan yang sama, terlebih juga perempuan. Bagi Dompet Dhuafa tentu sangat positif dan manfaat luasnya untuk Indonesia. Apresiasi Womenpreneur Award ini karena dedikasi beliau terhadap perempuan, usaha dan kontribusinya peduli kemanusiaan khususnya Palestina via Dompet Dhuafa,” kata Etika.

 

Terkini Lainnya
Dompet Dhuafa Distribusikan Sekitar 1.800 Doka di Jateng
Dompet Dhuafa Distribusikan Sekitar 1.800 Doka di Jateng
Inspirasi
Dompet Dhuafa Bagikan Daging Kurban kepada 920 KK di Dusun Nglelo
Dompet Dhuafa Bagikan Daging Kurban kepada 920 KK di Dusun Nglelo
Inspirasi
Dompet Dhuafa bersama Chef Amanda Bagikan Hewan Kurban hingga ke Bali
Dompet Dhuafa bersama Chef Amanda Bagikan Hewan Kurban hingga ke Bali
Inspirasi
Dompet Dhuafa Banten Adakan Program Budi Daya Udang Vaname, Petambak Merasa Terbantu
Dompet Dhuafa Banten Adakan Program Budi Daya Udang Vaname, Petambak Merasa Terbantu
Inspirasi
“Care Visit to Banten”, Bentuk Transparansi Dompet Dhuafa dan Interaksi Langsung dengan Donatur
“Care Visit to Banten”, Bentuk Transparansi Dompet Dhuafa dan Interaksi Langsung dengan Donatur
Inspirasi
Dombanya Lolos QC THK Dompet Dhuafa, Peternak Gen Z Ini Jual Hewan Kurban secara Bertanggung Jawab
Dombanya Lolos QC THK Dompet Dhuafa, Peternak Gen Z Ini Jual Hewan Kurban secara Bertanggung Jawab
Inspirasi
Lewat FGD, Dompet Dhuafa Berupaya Revitalisasi Budaya Lokal sebagai Sarana Pemberdayaan Masyarakat
Lewat FGD, Dompet Dhuafa Berupaya Revitalisasi Budaya Lokal sebagai Sarana Pemberdayaan Masyarakat
Inspirasi
Jelang Idul Adha, Dompet Dhuafa Terjunkan Tim QC THK untuk Lakukan Pemeriksaan Kualitas dan Kelayakan Hewan Ternak
Jelang Idul Adha, Dompet Dhuafa Terjunkan Tim QC THK untuk Lakukan Pemeriksaan Kualitas dan Kelayakan Hewan Ternak
Inspirasi
Lewat Program Zakat Produktif Dompet Dhuafa, Kandang Maggotin Lampung Panen Ratusan Kg Lele
Lewat Program Zakat Produktif Dompet Dhuafa, Kandang Maggotin Lampung Panen Ratusan Kg Lele
Inspirasi
Entaskan Defisit Protein Hewani Daerah Pelosok, Dompet Dhuafa Kenalkan Program Tebar Hewan Kurban di Kurbanaval Goes To Hypermart
Entaskan Defisit Protein Hewani Daerah Pelosok, Dompet Dhuafa Kenalkan Program Tebar Hewan Kurban di Kurbanaval Goes To Hypermart
Inspirasi
Di Seminar Womenpreneur, CEO Buttonscarves Blak-blakan Ungkap Latar Belakangnya
Di Seminar Womenpreneur, CEO Buttonscarves Blak-blakan Ungkap Latar Belakangnya
Inspirasi
Jadi Perantara Kebaikan, Dompet Dhuafa Siap Terima Hibah dari NAMA Foundation untuk Kaum Dhuafa
Jadi Perantara Kebaikan, Dompet Dhuafa Siap Terima Hibah dari NAMA Foundation untuk Kaum Dhuafa
Inspirasi
Program
Program "DD Farm" Bantu Hidup Meltriadi, dari Mustahik Jadi Peternak
Inspirasi
Lewat Pesantren Gemilang, Dompet Dhuafa Ajak Donatur Lansia Jalin Silaturahmi dan Saling Memotivasi
Lewat Pesantren Gemilang, Dompet Dhuafa Ajak Donatur Lansia Jalin Silaturahmi dan Saling Memotivasi
Inspirasi
Kritisi Program Merdeka Belajar, Dompet Dhuafa Gelar Hardiknas Eduaction Forum 2024
Kritisi Program Merdeka Belajar, Dompet Dhuafa Gelar Hardiknas Eduaction Forum 2024
Inspirasi
Bagikan artikel ini melalui
Oke